Kenapa Pelajar Melayu Kurang Berdaya Saing

Ketahui Bagaimana Cara Mengatasinya

Ahli Sufi Dan Ladang Anggur

Posted by smartz di Ogos 28, 2007

Assalamualaikum, Salam Pertemuan

Cadangan asalnya nak sambung post saya yang lepas tapi ntah cam mana, tajuk yang sama tak boleh pula di post dua kali. Jadi saya tukar tajuk kali ini. Saya ingin membawa satu cerita kepada anda (nama dalam cerita bukanlah nama sebenar). Muhammad adalah seorang pelajar sekolah pondok di salah sebuah negeri di Malaysia. Setelah beberapa tahun belajar, tamatlah pengajiannya dan dia telah di minta oleh gurunya Tuan Haji Ali untuk menyambung pengajiannya di salah sebuah negeri di timur tengah. Tuan Haji Ali meminta Muhammad bertemu dan berguru dengan gurunya iaitu seorang ahli sufi yang bernama Ahmad Abdullah. Jadi pergilah Muhammad ke destinasi yang telah diterangkan oleh gurunya. Apabila sampai di sana, dia pun mula mencari. Puas di cari namun tidak juga ditemukan ahli sufi tersebut.

Setelah penat, diapun tumpang berteduh di tepi sempadan sebuah ladang anggur yang luas. Tiba-tiba dia di sapa oleh seseorang. Rupa-rupanya orang itu adalah salah seorang pekerja yang sedang bekerja di ladang tersebut. Muhammad terus menyatakan tujuannya untuk mencari ahli sufi Ahmad Abdullah seperti yang di arahkan oleh gurunya dari kampung dan menerangkan bahawa sampai sekarangpun masih tidak terjumpa lagi orangnya. Pekerja itu menyatakan memang itulah tempatnya dan ladang anggur yang luas itu adalah kepunyaan ahli sufi tersebut. Muhammad seperti tidak percaya, ahli sufi?, ladang anggur? Kerana tiada pilihan dan dalam keadaan termanggu-manggu dengan persoalan yang terbuku di fikirannya Muhammad pun mengikut pekerja tersebut dan di bawa berjumpa dengan ahli sufi Ahmad Abdullah yang tinggal di sebuah rumah besar di tengah-tengah ladang tersebut. Dipendekan cerita Ahmad pun berjumpa dengannya dan menyampaikan salam serta pesan gurunya. Sebagai seorang yang berilmu ahli sufi tersebut sedar akan persoalan yang bermain di fikiran Muhammad. Anda tau tak, apa persoalan yang sedang bermain di fikiran Muhammad. Tau?, tak tau? Sepanjang pengetahuan kita seorang ahli sufi adalah seorang yang zuhud, meninggalkan dunia dan tak mementingkan harta, tapi ahli sufi yang ni, sangat kaya orangnya, jadi macam mana nih.Tak ke bercelaru fikiran di buatnya.

Ahli sufi tersebut menjelaskan, tak salah untuk menjadi kaya, malah dia meletakan harta tersebut di tangan dan bukan di hatinya. Dengan harta tersebut dia boleh membantu orang lain yang memerlukan dan kalau Allah menarik balik harta tersebut tidak menjadi halangan baginya. Harta tersebut adalah milik Allah yang di amanahkan kepadanya sahaja. Muga kita sama-sama dapat pengajaran dari cerita ini.

Sampai jumpa lagi

 

 

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s